4. Kemilau cahaya di kerumuman UMKM..

“Alhamdulillah,, bukit Sulap udah kelar juga dikunjungi” dalam hati. Tiba-tiba adzan maghrib berkumandang saya pun langsung meminta Trio untuk mengantarkan saya ke mesjid Raya,, motor beat berwarna putih biru pun menjadi transportasi yang nyaman saat digunakan di daerah perkotaan ya kan? lokasi Mesjid juga gak terlalu jauh dari bukit Sulap. Nah uniknya di sekitaran jalan menuju mesjid ini banyak sekali pedagang UMKM dengan berbagai makanan yang menggoda selera, “bagi kamu yang diet bakalan batal, karena menunya kebanyakan gorengan”. sayapun langsung menuju mesjid terlebih dahulu untuk menunaikan shalat maghrib.

Mesjid Raya As-Salam LubukLinggau ini sumpah gede banget cuy, 1000 M2 dan berdiri di atas tanah Wakaf dibangun pada tahun 1998. subhanallah,, kita doain ya semoga orang yang mewakafkan tanah untuk mendirikan mesjid ini mendapatkan pahala yang buanyak, amiin.

Ekhem… mesjid ini kan gede banget tuh,, saya sempet nyasar mau cari tempat berwudhu, ya ela,,, soalnya gede banget untung aja ada tulisan nion box yang akhirnya membantu saya untuk menemukan tempat berwudhu, karena dari kejauhan keliatan tulisan tempat berwudhu. setelah itu saya masuk ke mesjid dan di dalamnya luaaaaassssssssss banget, sajadah biru membentang luas, sajadah nan empuk ini membuat semakin membuat nyaman dan shalat pun jadi khusyu”. insyallah…

setelah selesai shalat saya penasaran dengan bentuk mesjid ini dari luar, jadi guys tampak dari luar mesjid ini halamanya full keramik, otomatis banyak sekali jemaah yang sudah selesai shalat langsung duduk bareng ama keluarga, ama temen-temenya, ama istrinya, dan berfoto-foto, tentu dengan busana yang syar’i. lah kamu sama siapa Ri?, kamu nanya saya? saya sama tripood ! puas? huh !.

bangunan mesjid tampak sesekali lampu yang ada pada dinding berubah-ubah warna-warni indah sekali, di tambah dengan adanya air mancur yang ada tepat di depan masjid. air mancurnya ini bukan air mancur biasa tapi air mancur menari-nari. wisata islami yang recommended banget buat dikunjungi, karena memang indah banget di sini.

mesjid raya As-Salam

 

mesjid tampak dari dalam

Setelah puas berfoto saya keluar dari mesjid dan saatnya jajan ! yee….. jajan lagi, jajan lagi.. gendut lagi, gak mikir badan udah kaya bola, untuk sekarang gak apa-apa, besok diet lagi kok B-) di sekitaran mesjid buanyak banget jajanan dan semuanya enak-enak, makananya terdiri dari menu tradisional seperti jeroan ayam ada usus, hati dan ampela dengan sajian bakar dan goreng harganya cuman Rp. 1000, trus ada sayap ayam harganya Rp. 3.500 ada lagi tahu, bakso bakar harganya Rp. 1000. pokoknya nongki-nongki disini seruu lah.. bikin ketagihan.

 

Jajanan UMKM tidak jauh dari lokasi mesjid

penjelajah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *