3. Menyulap di bukit Sulap

Semua orang pasti setuju ya kan kalau untuk mendapatkan “sesuatu” itu butuh perjuangan yang gede banget untuk bisa ngewujudkannya, termasuk keinginan gue untuk travelling. saya gak bisa sekali seminggu terbang dan melalang buana kemana-mana, atau sebulan sekali. kudu nabung juga kali, setelah tabungan di rasa cukup ya kita tinggal cari refrensi tempat wisata yang cocok untuk kita kunjungi. kalau belum cukup? ya nabung lagi !. travelling itu gak melulu harus jauh-jauh, budget minim tempat wisata keren juga banyak kok, yang deket-deket aja dulu yang dikunjungi. kaya cerita yang satu ini nih, kok kayanya sayanya tersulap,, bukan tersilap ye? 🙂

Supir berparas tampan rada kesipit-sipitan matanya, sedikit menggelembung perutnya, putih kulitnya sudah menginjakkan kakinya di pedal gas, mobil best cabin Toyota Innova pun perlahan melaju meninggalkan loket dan kemudian menyusuri simpang kawat, trus lagi melewati Mall Jamtoz, trus berlanjut ke jalan Patimurra dan perjalanan penjelajah bersorban dimulai, Bismillah…

Perjalanan ke LubukLinggau dari jambi 315.6 KM, dan akan berhenti berisitirahat satu kali yaitu di Mandiangin Kabupaten Sarolangun. Selama 7 jam perjalanan aku ditemani oleh buku novel dari mbak Okky Madasari yang berjudul Outcast, ni Novel bahasa Inggris bagus banget ceritanya, entar aku kasih ulasanya di folder “ulasan” ya guys,,, hehe

Kebayang gak sih perjalanan yang hanya 315,5 KM itu dengan jarak tempuh 7 jam, what??? itu mobil atau siput Ri ?!, ahh… lu biase aje kali. entahlah, saya awalnya percaya kalau perjalanan ini akan ditempuh dengan jarak segitu lama karena kemarin kan saya udah chat juga ke temen-temen saya, kata kak Mila Bora perjalanan ke Linggau itu bisa 7-8 jam ! ternyata oh ternyata,, yang membuatnya lama adalah laju mobil cuman 40-60 KM/Jam, ngebut dikit ngapa bang ! tapi yaudahlaya, meskipun ni kunjungan bakalan acak kadul jadwalnya karena awalnya diperkirakan jam 14.00 Wib nyampe disana dan udah bisa langsung eksis ternyata nyampe jam 16.00 wib itupun si supir nganterin kita ke loket bukan ke tujuan dan akhirnya supirnya ganti. penumpang di sebelah saya namaya bang Kiki juga nyeletuk “Biasanya abang kalau ke Linggau paling cuman 5 jam, ini lama banget supirnya nih”, abang yang ngegantiin supir tadi langsung jawab, “Iya biasanya emang begitu kalau supir lembur, dia langsung berangkat lagi menuju Palembang Sore ini, jadi hemat energi kalau lambat” kita semua pun jawab “Bodo !” eh salah…. kita semua jawab “ooohhhh” sambil elus dada.

Saya langsung diantar ke hotel Hakmaz Taba Syari’ah ini adalah hotel bintang tiga, dan harga di traveloka dibanding dengan harga hotel yang dipesan secara langsung di resepsionis ternyata jauh lebih murah di traveloka, makanya gunain aplikasi Traveloka jadi kemana-mana enak dan dapat fasilitas penginapan yang murah dan terjangkau serta hotelnya juga bagus. Saya langsung check in dan langsung menuju kamar 214. saya istirahat sebentar dan langsung telpon temen kalau saya sudah nyampe, temen saya langsung datanag dan kita langsung menjelajah ke Bukit Sulap.

jarak dari penginapan ke Bukit Sulap Sekitar 16 KM, karena waktu juga yang udah sore di tambah suasana transportasi yang awut-awutan, maklum lewat jalan tikus. membuat pergerakan sedikit lama dan begitu sampai di sana,, speachless ! Subhanallah… keren. cocok dinamakan Bukit Sulap, ni tempat soalnya gak terlalu tinggi tapi kita bisa liat suasana kota dari atas, perasaan dari perjalanan penginapan ke Bukit Sulap tidak ada jalan mendaki kecuali pas masuk ke area lokasi Bukit Sulap naik sedikit dan menaiki anak tangga tapi gak terlalu banyak anak tangganya, saya nyampe di sini jam 18.00 kebayangkan ini waktu apa? ini waktu maghrib. sebelum semuanya gelap dan berubah selimut hitam, sesegera mungkin mengambil beberapa foto. di bukit Sulap ini ada juga patung yang namanya patung penari Tanggai. apa itu ? sebuah tarian khas dari Sumatera Selatan yang dibawakan oleh penari Perempuan yang maksud dan tujuanya adalah tari selamat datang. secara tidak langsung patung ini ngucapin selamat datang ke saya… sweet !.

Tari Tanggai

 

 

Bukit Sulap

 

 

sesuai namanya Bukit Sulap, gak terlalu tinggi tapi bisa liat ke arah kota.

 

 

penjelajah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *